Uni Eropa Pangkas 90 Persen Impor Minyak Rusia

31 May 2022, 8:58

Uni Eropa pangkas 90 persen impor minyak Rusia

Supianto | Selasa, 31/05/2022 08:30 WIB

Uni Eropa pangkas 90 persen impor minyak Rusia

Foto ini diambil pada 13 Mei 2022 menunjukkan pemandangan tangki penyimpanan bahan bakar perusahaan minyak Rusia Lukoil di Brussel. (Foto: AFP/Kenzo Tribouillard)

JAKARATA, Jurnas.com – Para pemimpin Uni Eropa sepakat untuk memotong 90 persen impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini, sanksi terbaru terhadap negara itu setelah invasi Ukraina dimulai tiga bulan lalu.

Blok 27 negara menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk tawar-menawar atas usulan embargo total terhadap minyak Rusia tetapi menghadapi perlawanan keras dari Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban.

Pertemuan para pemimpin Uni Eropa di Brussels menetaskan kesepakatan kompromi untuk membebaskan pengiriman yang tiba di Eropa melalui pipa dari larangan, setelah Budapest memperingatkan penghentian pasokan akan menghancurkan ekonominya.

“Perjanjian untuk melarang ekspor minyak Rusia ke UE. Ini segera mencakup lebih dari dua pertiga impor minyak dari Rusia, memotong sumber pembiayaan yang sangat besar untuk mesin perangnya,” cuit kepala Dewan Eropa, Charles Michel selama KTT.

“Tekanan maksimum pada Rusia untuk mengakhiri perang,” sambungnya.

Kepala eksekutif Uni Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan langkah itu akan secara efektif memotong sekitar 90 persen impor minyak dari Rusia ke UE pada akhir tahun karena Jerman dan Polandia telah berkomitmen untuk menghentikan pengiriman melalui pipa ke wilayah mereka.

Rusia telah memilih melanjutkan perangnya di Ukraina. Malam ini, sebagai orang Eropa, bersatu dan dalam solidaritas dengan rakyat Ukraina, kami mengambil sanksi baru yang tegas,” cuit Presiden Prancis Emmanuel Macron, menggemakan angka 90 persen pada akhir perang 2022.

Perselisihan atas paket sanksi keenam telah mengguncang persatuan Eropa dalam menghadapi serangan Kremlin di Ukraina setelah lima gelombang hukuman ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Rusia.

Kompromi tersebut mengecualikan pipa Druzhba dari embargo minyak dan hanya memberlakukan sanksi pada minyak mentah yang dikirim ke UE dengan kapal tanker.

Terlepas dari kesenjangan dalam embargo yang ditinggalkan oleh oposisi Hongaria, putaran sanksi terbaru merupakan beberapa tindakan paling merusak yang diambil oleh UE sejauh ini.

Uni Eropa mengimpor sekitar 26 persen minyaknya dari Rusia dan telah dikritik karena membuat uang mengalir ke kas Moskow pada saat yang sama ketika berusaha menghentikan perang Kremlin.

Michel mengatakan paket sanksi itu juga melibatkan pemutusan hubungan bank terbesar Rusia Sberbank dari sistem SWIFT global, melarang tiga lembaga penyiaran negara dan memasukkan orang-orang ke dalam daftar hitam yang dipersalahkan atas kejahatan perang.

Ia juga mengatakan, Uni Eropa telah setuju untuk mengirim Ukraina 9 miliar euro (US$9,7 miliar) untuk mendukung “kebutuhan likuiditas segera” Kyiv saat negara itu bergulat dengan invasi Rusia.

Negosiasi mengenai larangan minyak telah mengganggu Uni Eropa selama berminggu-minggu dan para pemimpin blok itu mendapat teguran sepanjang Senin oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Zelenskyy, dalam sebuah pidato video, meminta mereka untuk mengadopsi sanksi efektif terhadap minyak Rusia untuk membuat Kremlin membayar harga untuk perangnya di Ukraina.

“Semua pertengkaran di Eropa harus diakhiri, perselisihan internal yang hanya mendorong Rusia untuk semakin menekan Anda,” kata Zelensky pada pertemuan puncak Uni Eropa. “Sudah waktunya bagimu untuk tidak terpisah, bukan pecahan, tetapi satu kesatuan.”

Sumber: CNA

TAGS : Uni Eropa Impor Minyak Rusia Charles Michel


https://www.jurnas.com/artikel/117935/Uni-Eropa-Pangkas-90-Persen-Impor-Minyak-Rusia/

 

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi