Ukraina Sebut Pasukan Rusia Sudah Tinggalkan Chernobyl

1 April 2022, 11:14

Pasukan Rusia juga telah mundur dari kota terdekat Slavutych, tempat para pekerja di Chernobyl tinggal, kata perusahaan itu.

Supianto | Jum’at, 01/04/2022 07:28 WIB

Pasukan Rusia juga telah mundur dari kota terdekat Slavutych, tempat para pekerja di Chernobyl tinggal, kata perusahaan itu.

Pandangan umum menunjukkan struktur New Safe Confinement (NSC) di atas sarkofagus tua yang menutupi reaktor keempat yang rusak di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, di Chernobyl, Ukraina, pada 22 November 2018. (Foto: REUTERS/Gleb Garanich)

LVIV, Jurnas.com – Perusahaan nuklir negara Ukraina mengatakan semua pasukan Rusia yang menduduki pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl sudah pergi.

Meskipun tentara Rusia menguasai Chernobyl setelah invasi 24 Februari, staf pabrik Ukraina terus mengawasi penyimpanan aman bahan bakar nuklir bekas dan mengawasi sisa-sisa reaktor yang terbungkus beton yang meledak pada 1986, yang menyebabkan kecelakaan nuklir terburuk di dunia.

“Menurut staf pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl, sekarang tidak ada orang luar di lokasi,” kata Energoatom dalam sebuah unggahan. Energoatom milik negara sebelumnya mengatakan sebagian besar pasukan telah pergi, hanya menyisakan sejumlah kecil.

Pasukan Rusia juga telah mundur dari kota terdekat Slavutych, tempat para pekerja di Chernobyl tinggal, kata perusahaan itu.

Dalam unggahan terpisah, Energoatom mengatakan pihak Rusia telah secara resmi setuju untuk menyerahkan kembali tanggung jawab kepada Ukraina untuk melindungi Chernobyl.

Ia membagikan pindaian dokumen yang ditandatangani oleh orang-orang yang diidentifikasi sebagai anggota staf senior di Chernobyl, pejabat militer Rusia yang ditugaskan untuk menjaga Chernobyl.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi keaslian dokumen tersebut.

Ukraina telah berulang kali menyatakan keprihatinan keamanan tentang Chernobyl dan menuntut penarikan pasukan Rusia, yang kehadirannya mencegah rotasi personel untuk sementara waktu.

Awal pekan ini, para pekerja di lokasi tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa tentara Rusia telah mengemudi tanpa perlindungan radiasi melalui Hutan Merah, bagian yang paling terkontaminasi radioaktif dari zona di sekitar Chernobyl, mengeluarkan awan debu radioaktif.

Diminta untuk mengomentari akun dari staf Chernobyl, kementerian pertahanan Rusia tidak menanggapi.

Energoatom mengatakan, sebagai akibat dari kekhawatiran mereka tentang radiasi, “hampir mulai terjadi kerusuhan di antara para prajurit,” menunjukkan bahwa inilah alasan kepergian mereka yang tidak terduga.

Pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mengatakan sedang mempersiapkan untuk mengirim misi ke fasilitas limbah radioaktif di Chernobyl di Ukraina utara.

IAEA mengatakan belum dapat mengkonfirmasi laporan pasukan Rusia yang menerima dosis radiasi tinggi.

Sebelumnya pada Kamis, kepala Energoatom mendesak IAEA untuk membantu memastikan pejabat nuklir Rusia tidak ikut campur dalam operasi Chernobyl dan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, terbesar di Eropa, yang juga diduduki oleh tentara Rusia.

TAGS : Ukraina Pasukan Rusia Chernobyl Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir


https://www.jurnas.com/artikel/114263/Ukraina-Sebut-Pasukan-Rusia-Sudah-Tinggalkan-Chernobyl/

 

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi