Survei SMRC Ungkap Elektabilitas Prabowo Stagnan, Bakal Disalip Anies?

23 October 2022, 15:56

JAKARTA, KOMPAS.com – Tren elektabilitas Menteri Pertahanan Prabowo Subianto belakangan ini disebut dalam kondisi relatif stagnan, membuatnya kini bersaing sangat ketat dengan eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam simulasi Pilpres 2024. Hal itu terungkap dari hasil survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) pada 3-9 Oktober 2022 yang dirilis pada Minggu (23/10/2022). Dalam simulasi semiterbuka 45 nama calon presiden, perkembangan elektabilitas Prabowo tidak menggembirakan. “Kalau dari kepala dan ekor kita lihat 1,5 tahun terakhir, (elektabilitas Prabowo ) dari 20 persen menjadi 21 persen artinya cenderung stagnan,” ujar peneliti SMRC Deni Irvani dalam rilis hasil survei tersebut.
Baca juga: Survei SMRC: Suara Puan Tetap Rendah meski Ganjar Tak Dapat Tiket Capres 2024 Ketatnya persaingan elektabilitas Prabowo dan Anies semakin tampak dalam simulasi nama tertutup 3 calon presiden 2024 dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Dalam simulasi ini, elektabilitas Prabowo menurun dari 34,1 persen pada Maret 2021 menjadi 27,5 persen per Oktober 2022. Sementara itu, elektabilitas Anies menguat dari 23,5 menjadi 26 persen dalam periode yang sama. “Kelihatan ada kecenderungnan penurunan dukungan ke Pak Prabowo. Anies masih konsisten di urutan ketiga, tetapi jaraknya dengan Prabowo sudah kelihatan semakin dekat. Kalau survei terakhir hanya tinggal 1,5 persen, kita sudah sulit membedakan dukungan (yang lebih unggul) antara 2 tokoh ini,” jelas Deni. Hal serupa tampak jika poros Ganjar-Prabowo-Anies ketambahan 1 calon presiden lagi, yakni Airlangga Hartarto yang mungkin saja dicalonkan oleh Koalisi Indonesia Bersatu besutan PAN, Golkar, dan PPP.
Baca juga: Survei SMRC: Anies Tak Cukup Signifikan Gaet Suara Nasdem di Jawa Barat Dalam simulasi 4 nama tertutup ini, Ganjar masih mapan di puncak dengan elektabilitas 31,1 persen, turun sedikit dari survei SMRC Agustus 2022 31,7 persen. Di urutan kedua, Prabowo beroleh 26,5 persen suara, turun dari 28,4 persen suara pada Agustus 2022. Di posisi ketiga, Anies menguntit dengan raihan elektabilitas 25,4 persen atau hanya selisih 1,1 persen suara. Elektabilitas Anies naik 3,8 persen dari Agustus 2022 . Sementara itu, elektabilitas Airlangga jauh di bawah ketiga nama tersebut, yaitu hanya 2,6 persen. “Kita tidak bisa menyimpulkan mana yang lebih kuat antara Prabowo dan Anies,” sebut Deni.
Baca juga: SMRC: Efek Deklarasikan Anies Capres, Suara Nasdem di Indonesia Bagian Timur Turun Tajam Kekuatan Prabowo dalam hal vis a vis dengan Anies baru terlihat jika Ganjar tak ikut kontestasi karena PDI-P mengusung Puan Maharani dan KIB mengusung Airlangga. Dalam simulasi tersebut, Prabowo memimpin dengan elektabilitas 36,2 persen, sedangkan Anies di bawahnya dengan elektabilitas 29,7 persen. SMRC mengeklaim survei ini dilakukan dengan populasi seluruh warga negara Indonesia yang yang punya hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang sudah berusia 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan. Dari populasi itu dipilih secara random (stratified multistage random sampling) 1.220 responden. Response rate sebesar 1.027 atau 84 persen, dengan margin of error survei diperkirakan ± 3,1 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen (asumsi simple random sampling).
-. – “-“, -. –

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Negara

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi