Sudah lewat target, sektor minerba menyumbang Rp 44,5 triliun penerimaan negara

17 September 2021, 5:45

Sudah lewat target, sektor minerba menyumbang Rp 44,5 triliun penerimaan negara

Reporter: Filemon Agung | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Penerimaan negara dari sektor mineral dan batubara telah melampaui target tahun ini kendati baru memasuki bulan September.

“(Realisasi) Rp 44,5 triliun atau 113,92% dari target per tanggal 16 September 2021,” ujar Kepala Pokja Informasi Kementerian ESDM Sony Heru Prasetyo kepada Kontan.co.id, Kamis (16/9).

Torehan positif ini bahkan telah melampaui realisasi sepanjang tahun 2020 yang mencapai Rp 34,65 triliun.

Kendati demikian, kondisi berbeda terjadi pada perolahan investasi yang hingga 16 September 2021 baru mencapai US$ 2,32 miliar atau setara 38,77% dari target yang ditetapkan sebesar US$ 5,98 miliar.

Dalam pemberitaan Kontan.co.id sebelumnya, Kementerian ESDM menyebut ada sejumlah kendala yang menghambat jalannya investasi antara lain persoalan perizinan, pembebasan lahan serta faktor cuaca yang dipengaruhi curah hujan dan dampak pandemi Covid-19.

Baca Juga: Begini harapan pelaku usaha dalam pengembangan hilirisasi batubara

Adapun, sejumlah perusahaan mineral dan batubara tercatat masih berfokus pada peningkatan produksi aset eksisting dan pemeliharaan aset yang ada.

Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources Tbk (BUMI( Dileep Srivastava mengatakan, selama ini alokasi belanja modal BUMI didasarkan pada perhitungan sekurang-kurangnya US$ 1 per ton per tahun.

“Jadi pengeluaran kami di Agustus atau September harus sekitar rerata ini. Sebagian besar untuk pemeliharaan dan eksplorasi penting,” kata Dileep kepada Kontan.co.id, Kamis (16/9).

Tercatat, BUMI menganggarkan belanja modal tahun ini dikisaran US$ 50 juta hingga US$ 60 juta.

Sementara itu, PT Golden Eagle Energy Tbk (SMMT) merencanakan alokasi capex tidak lebih dari Rp 20 miliar. Hingga saat ini realisasi capex disebut telah mencapai 25%.

“Memang saat ini masih belum terlalu akan meningkatkan belanja modal melihat kondisi yang belum menentu dari covid-19. Realisasi baru sekitar 25%,” terang Direktur Utama SMMT Roza Permana Putra dalam gelaran Pubex Virtual baru-baru ini. 

Roza menambahkan, sumber pendanaan seluruhnya berasal dari kas operasional perusahaan.

Dari sektor mineral, PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menganggarkan belanja modal sebesar US$ 7 juta – US$ 8 juta ton pada tahun ini. Anggaran tersebut bakal dipergunakan untuk pengembangan infrastruktur terowongan, meningkatkan safety dan menambah jumlah alat berat untuk menunjang peningkatan kapasitas produksi. 

ZINC membidik penjualan tahun ini dapat meningkat mencapai Rp 1,25 triliun.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Reporter: Filemon Agung
Editor: Khomarul Hidayat


https://nasional.kontan.co.id/news/sudah-lewat-target-sektor-minerba-menyumbang-rp-445-triliun-penerimaan-negara

Partai

Institusi

BUMN

NGO

Organisasi

Kab/Kota

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi