Strategi Bank Raya Agar Cuan pada 2022

1 April 2022, 11:14

“Pertama tentu punya strategi untuk mengelola bisnis legacy kita dan kedua adalah mengelola bisnis ekspansi. Kerugian Rp3,04 triliun tadi adalah akibat pencukupan cadangan biaya CKPN sebagai wujud pengelolaan kredit Bank Raya. Untuk me-recovery inilah yang menjadi goal kami di tahun ini,” jelas Kaspar pada konferensi pers virtualnya, Kamis, (31/03/2022).

Ia menjelaskan Bank Raya juga akan terus melakukan ekspansi bisnis pada tahun ini. Kaspar mengungkapkan pihaknya akan fokus untuk menjual dana murah sebanyak-banyaknya untuk mencakup customer seluas-luasnya melalui digitalisasi. Menurutnya, perluasan tersebut 70% nya akan memanfaatkan ekosistem BRI Group dan 30% dari non-BRI.

Bank Raya memang saat ini memerlukan dana murah dalam jumlah besar. Di sepanjang 2021 saja, Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) perusahaan mencapai sebesar Rp12,50 triliun. Angka ini tercatat turun dibandingkan 2020 yang mencapai Rp23,00 triliun.

Kaspar menyebutkan, Bank Raya juga akan menggenjot beberapa produknya, terutama di bidang produktif dan konsumer. Harapannya produk tersebut bisa menjadi pundi uang bagi bank digital satu ini.

“Dari sisi pengelolaan profitabilitas, kami optimis dan kita sudah jalankan dengan baik efisiensi dari sisi BOPO. Untuk itu, di Januari-Februari kemarin, kita melaporkan bahwa keuangan bulanan kita sudah tercipta profitabilitas dari awal tahun,” ujar Kaspar. (RKZ/ibn)


https://keuangannews.id/strategi-bank-raya-agar-cuan-pada-2022/

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi