Pimpinan hingga Staf Kena Covid, Komisi VIII DPR RI Lockdown

18 June 2021, 14:38

Yandri Susanto lockdown kantor Komisi VIII DPR RI karena pimpinan hingga staf positif Covid-19 (ist)

Jum’at, 18/06/2021 14:38 WIB

Jakarta, law-justice.co – Kantor Komisi VIII DPR RI ditutup atau lockdown karena sejumlah pimpinan hingga stafnya terpapar Covid-19. Oleh karena itu, ketua Komisi VIII DPR Yandri Susanto memutuskan membuat seluruh agenda rapat menjadi virtual tanpa kehadiran fisik.

Yandri mengatakan, mereka yang positif di antaranya dari unsur pimpinan 1 orang, staf pimpinan 1 orang, anggota Komisi VII sejauh ini 2 orang, tenaga ahli 4 orang. Jumlah diperkirakan masih bisa bertambah karena masih bersifat sementara.

Saat ini seluruh pihak terkait Komisi VIII DPR RI juga diminta melakukan swab test.

“Komisi VIII mulai hari ini sampai waktu yang belum ditentukan lockdown dengan tidak melaksanakan rapat secara fisik di ruangan Komisi VIII. Karena banyak anggota Komisi VIII, ada beberapa anggota Komisi VIII tenaga ahli, staf sekretariat itu terpapar Covid-19, positif,” ujar Yandri.

Menurut Yandri, agenda rapat tetap berlangsung, namun dengan kehadiran virtual. Baik itu dari pihak Komisi VIII maupun mitra.

“Otomatis, nanti dengan mitra dengan kementerian, lembaga kita akan rapat secara virtual dari rumah masing-masing atau dari tempat masing-masing, tidak bertatap muka di ruang Komisi VIII,” kata Yandri.

Yandri kemudian menyebutkan siapa saja yang sejauh ini diketahui positif Covid-19 berdasarkan swab test.

“Pak Marwan pimpinan, ada staf dia, staf wakil ketua, ada bu Itje, kemudian tenaga ahli ada pak Adi Wicaksono, pak Suratman, dan lain-lain lah ya,” katanya.

Sebelumnya di Komisi VIII, DPR RI bergerak cepat melakukan sterilisasi menyusul ruang Komisi I DPR yang lockdown. Hal itu diambil usai sejumlah anggota, staf hingga office boy (OB) positif Covid-19.

Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad mengatakan, proses sterilisasi tidak hanya dilakukan di Komisi I, melainkan ruangan komisi lainnya.

Menanggapi sejumlah pihak yang positif Covid-19 di Komisi I, Dasco berujar DPR akan lebih meningkatkan protokol kesehatan secara ketat. Langkah itu segera diputuskan dalam Badan Musyawarag atau Bamus.

“Pada Bamus besok kita akan ambil langkah-langkah kemungkinan untuk kembali lagi pada prokes lagi tinggi,” ujar Dasco di Kompleks Parlemen DPR, Rabu (16/6/2021).

Salab satu prokes yang diterapkan ialah mengenai kehadiran fisik anggota di dalam rapat-rapat komisi. Di mana persentase kehadiran secara fisik akan dikurangi.

“Persentase kehadiran yang datang maupun virtual itu lebih banyak yang virtual,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Komisi I DPR RI memutuskan melakukan lockdown usai mendapati sejumlah anggotanya positif Covid-19. Bukan hanya anggota, Wakil Ketua Komisi I Abdul Kharis mengatakan beberapa tenaga ahli dan staf mereka juga positif Covid-19.

Akibat ada sejumlah orang yang positif Covid-19, Abdul mengatakan sejak Senin, Selasa, dan Rabu pekan ini ruangan Komisi I dikosongkan untuk dilakukan sterilisaai.

“Komisi I sedang lockdown. Ada beberapa anggota, tenaga ahli, dan staf, juga OB yang juga positif Covid-19,” kata Abdul secara daring dalam agenda diskusi DPR, Selasa (15/6/2021).

Ia menjelaskan prosedur testing menggunakan metode swab PCR juga langsung dilakukan kepada seluruh pihak yang bekerja di ruang Komisi I.

“Alhamdulillah hari ini, saya sih kemarin sudah PCR dan negatif. Alhamdulillah.

Kekinian berdasarkan informasi yang diterima, Abdul mengabarkan bahwa ada penambahan kasus positif Covid-19 yang terjadi kepasa staf Komisi I. Kendati demikian ia tidak merinci total orang yang positif.

Namun ia memastikan lockdown masih diberlakukan setidaknya hingga pekan ini. “Komisi dalam tiga hari ini, bahkan sampai Jumat tidak ada kegiatan,” imbuhnya.


https://www.law-justice.co/artikel/110876/pimpinan-hingga-staf-kena-covid-komisi-viii-dpr-ri-lockdown/

Partai

Institusi

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi