Pameran IFEX 2022 Resmi Digelar, Diharap Jadi Acuan Industri Furnitur Global

19 August 2022, 8:07

JAKARTA, KOMPAS.com – Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI) dan Dyandra Promosindo kembali menyelenggarakan pameran Indonesia International Furniture Expo (IFEX) 2022.

Adapun IFEX 2022 yang diselenggarakan hingga 21 Agustus 2022 ini merupakan pameran industri terbesar yang rutin diselenggarakan.

Setelah sempat absen diselenggarakan secara offline, tahun ini IFEX kembali hadir secara langsung bagi buyers dan visitors internasional.

Baca juga: IFEX 2022, Ajang Produsen Mebel dan Kerajinan Lokal Gaet Buyers Internasional

Presiden Direktur Dyandra Promosindo, Daswar Marpaung mengatakan, pameran tahun ini diikuti oleh lebih dari 250 peserta pameran dan mencatatkan 3.500 buyers teregistrasi.

“Salah satu hal yang dapat mendukung peningkatan nilai ekspor kita adalah melalui promosi dan pameran. IFEX 2022 merupakan acara unggulan Indonesia dan showroom internasional untuk industri furnitur,” ujar Daswar Marpaung saat pembukaan, dikutip Kompas.com lewat siaran resminya, Jumat (19/8/2022).

Baca juga: Lewat Program Pendampingan, Kemendag Perluas Ekspor Furnitur Jateng sampai ke UEA

Lebih lanjut dia mengatakan, selain secara offline, IFEX 2022 juga diselenggarakan secara online melalui melalui platform www.ifexindonesia.com.

HIMKI dan Dyandra Promosindo berkomitmen untuk mendukung furnitur dan kerajinan Indonesia dan memperkenalkannya ke pasar global.

Sejak awal, lanjut dia, IFEX telah menjadi tolak ukur dan perkembangan industri furnitur dan kerajinan Tanah Air dan menjadi acuan bagi para pelaku industri global.

Baca juga: Bisakah Industri Mebel Indonesia Jadi Nomor Satu di Dunia?

IFEX 2022, ajang promosi kualitas produk furnitur RI

Di sisi lain, para pelaku industri mebel dan kerajinan Indonesia terus berusaha menghadirkan produk-produk terbaik kepada konsumen dalam dan luar negeri.

Sementara itu, Ketua Presidium Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI), Abdul Sobur, menyatakan penyelenggaraan pameran IFEX merupakan upaya HIMKI untuk menunjukkan kualitas produk-produk furnitur dan kerajinan Indonesia ke publik.

Ia menuturkan, di tengah kondisi pandemi, industri mebel dan kerajinan masih menunjukkan kinerja yang cukup bagus.

“Pertumbuhan ekspor industri mebel dan kerajinan Indonesia mencapai angka yang signifikan. Pertumbuhan ekspor mebel mencapai 32 persen dan kerajinan mencapai 16 persen dengan rata-rata kenaikan keduanya mencapai 27 persen,” ujar Abdul Sobur.

Dia juga mengatakan, pertumbuhan ekspor industri mebel pada 2021 merupakan pertumbuhan terbesar dalam 10 tahun terakhir.

Untuk menjaga momentum pertumbuhan, ia mengatakan para pelaku industri membutuhkan bantuan dan dukungan pemerintah dalam hal kebijakan, khususnya terkait kewajiban Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK).

Baca juga: Furnitur Indonesia Bersertifikat SVLK Ludes di Swedia


https://money.kompas.com/read/2022/08/19/061300726/pameran-ifex-2022-resmi-digelar-diharap-jadi-acuan-industri-furnitur-global-

 

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi