Mantan Dubes RI untuk Ukraina Kecam Rencana Pertamina Beli Minyak ke Rusia

2 April 2022, 17:01

Mantan Dubes RI untuk Ukraina Kecam Rencana Pertamina Beli Minyak ke Rusia

ILUSTRASI. Mantan Dubes RI untuk Ukraina Yuddy Chrisnandi, kecam rencana Pertamina beli minyak ke Rusia

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Mantan Duta Besar RI untuk Ukraina Yuddy Chrisnandi, mengkritik rencana perusahaan minyak nasional, Pertamina, yang ingin membeli minyak mentah dari Rusia di tengah invasi negara tersebut ke Ukraina. 

Guru Besar Universitas Nasional ini menilai rencana itu sangat merusak kredibilitas bangsa Indonesia dan dapat berpotensi negara mengalami kerugian besar jika rencana tersebut dilanjutkan. Ia mengatakan, seharusnya Indonesia yang sudah mengambil posisi “mengutuk” invasi Rusia ke Ukraina di Majelis umum PBB bisa bersikap konsisten dengan mengedepankan simpati dan empati kepada penderitaan rakyat Ukraina. “Mereka

itulah yang menjadi korban serangan Rusia, dan simpati kita dengan konsisten pada sanksi terhadap Rusia hingga negara itu menarik diri dari Ukraina,” kata Yuddy dalam keterangannya, Sabtu (2/4/2022).

Dengan ketergantungan ekonomi Rusia terhadap minyak dan gas alam yang mereka miliki, Yuddy bisa memastikan bila invasi ke Ukraina terus mereka gulirkan, dana hasil penjualan migas itulah yang akan mereka gunakan untuk membiayainya. 

Baca Juga: Jokowi kembali reshuffle menteri Kabinet Kerja

“Artinya, secara tak langsung negara pembeli migas Rusia itu yang membantu membelikan mereka peluru, bom dan segala bahan dan mesin perang untuk terus menginvasi,” katanya.  

Bila dilanjutkan, maka akan sangat kentara hubungannya antara dana penjualan migas tersebut dengan sekian banyak kematian dan tangis yang merebak di kota-kota Ukraina. 

“Lalu bagaimana muka Indonesia akan ditaruh dalam pergaulan di antara bangsa-bangsa beradab, terutama dalam hubungannya dengan Gerakan Non-Blok yang ikut kita bangun?” tanya Yuddy.

Menurut Mantan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Ri ini, masalah pembelian migas dari Rusia itu sebenarnya bisa terlihat konyol di antara bangsa-bangsa beradab. Pertama, kata Yuddy, Indonesia akan terlihat sebagai pihak yang senang mencari kesempatan dalam kesempitan, tanpa peduli dengan nasib yang dialami bangsa lain yang tengah menderita. 

“Mumpung harganya murah, lalu beli begitu saja,” kata mantan Duta Besar Luar Biasa untuk Ukraina, Armenia dan Georgia tersebut.

Kedua, sekalipun keputusan untuk membeli minyak itu disetujui DPR, misalnya, sampai sekarang tidak ada negara lain yang bersedia mengirimkan barel-barel minyak mentah Rusia itu ke Indonesia, kecuali negara-negara yang memang bersekutu dengan Rusia.

Baca Juga: Anies masuk daftar balon Presidium Majelis KAHMI

“Masalah ketiga, bahkan sekalipun ada yang bisa mengantarkan barrel crude oil itu dari Rusia ke Indonesia, semua keuangan pemerintah Rusia dan semua BUMN di bawah pemerintahan Rusia saat ini tengah diblokir keuangannya, sehingga tidak mungkin bagi Indonesia bisa melakukan pembayaran kepada Rusia,” kata Yuddy.Selanjutnya keempat, Yuddy mengatakan andai kita bisa membayar, itu pun menunjukkan bahwa positioning Indonesia dalam kemelut dunia akibat invasi Rusia atas Ukraina tersebut adalah pro Rusia. 

“Poin kedua dan keempat ini ak an membuat pernyataan bahwa negara kita non-blok itu jadi absurd. Kita telah mengambil pihak, dan yang kita pilih adalah agresor,” kata Yuddy.  

Sebegaimana diketahui, Senin (28/3) lalu, dalam rapat dengar bersama Komisi VI DPR, Direktur Utama PT Pertamina Nicke Widyawati mengungkapkan, dengan harga minyak dari Rusia yang murah di tengah rentetan sanksi Barat atas invasi ke Ukraina, terbuka peluang untuk membeli minyak mentah dari Rusia.

“Di saat harga sekarang situasi geopolitik kami melihat ada opportunity untuk membeli dari Rusia dengan harga yang baik. Pak Taufik (Dirut PT KPI) sudah melakukan approach untuk itu,”ujar Nicke.

 

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli


https://nasional.kontan.co.id/news/mantan-dubes-ri-untuk-ukraina-kecam-rencana-pertamina-beli-minyak-ke-rusia

Partai

Institusi

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi