KSP Janji Pelibatan Masyarakat Lokal Dalam Membangun Ibu Kota Negara Baru

18 June 2021, 9:35

KSP Janji Pelibatan Masyarakat Lokal Dalam Membangun Ibu Kota Negara Baru

MerahPutih.com – Selain menyiapkan pembangunan infrastruktur di Ibu Kota Negara (IKN) baru di Kalimantan Timur, pemeritah berjanji menyiapkan pengembangan sumber daya manusia di daerah tersebut.

“Pembangunan tidak hanya infrastruktur, namun juga membangun dan mengembangkan SDM. Saat fasilitas IKN dibangun, kualitas SDM harus ditingkatkan,” ujar Deputi IV Kepala Staf Kepresidenan Juri Ardiantoro dalam acara KSP Mendengar di Balikpapan, Kalimantan Timur, Kamis (17/6).

Baca Juga:

DPR Belum Bahas RUU Ibu Kota Negara

Juri menyebut, pembangunan IKN akan mengakomodasi kepentingan masyarakat lokal, selain menjadi transformasi pembangunan dan untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan koordinasi serta sinkronisasi kementerian dan lembaga.

“Harus ada komunikasi lebih lanjut, untuk memonitor permasalahan lebih lanjut. Masih perlu adanya pendalaman data maupun fakta untuk mendalami permasalahan,” ucap-nya menjelaskan.

Dia mengatakan, pemindahan Ibu Kota Negara adalah landasan kemajuan bangsa untuk menggeser orientasi pusat pertumbuhan. Terutama untuk menjadi Indonesia sentris demi keadilan dan kesejahteraan. IKN yang aman, modern, berkelanjutan, dan berketahanan, juga menjadi acuan bagi pembangunan dan penataan wilayah perkotaan seluruh Indonesia.

Juri menekankan, dengan visi “kota dunia untuk semua”, IKN baru Indonesia terbangun dari infrastruktur dan konektivitas pintar. Dimana, IKN baru menjadi kota paling berkelanjutan di dunia, penggerak ekonomi Indonesia di masa depan, sekaligus simbol identitas nasional yang selaras dengan alam dan berbasis bhineka tunggal ika.

Desain Ibu Kota Negara.(Foto: Kementerian PUPR)
Desain Ibu Kota Negara.(Foto: Kementerian PUPR)

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV KSP Wandy Tuturoong mengatakan, di IKN baru nantinya masyarakat Kaltim harus menjadi tenaga-tenaga profesional.

“Masyarakat Kaltim harus menjadi tenaga-tenaga profesional, bukan hanya menjadi pegawai negeri,” tutur-nya.

Ia memastikan jika anggaran pembangunan IKN 10 persen berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan sisanya diperoleh dari investasi. Sehingga, dibutuhkan SDM yang berkelas dunia, dan tidak hanya menjadi birokrat.

“Untuk itu, perlu juga ada strategi besar dalam pembangunan masyarakat Kaltim. Mengingat keterbatasan sumber daya kita, sehingga harus ada prioritas ditambah dengan inovasi dan kreativitas,” ungkapnya dikutip Antara.

Baca Juga:

Butuh Rp330 Triliun Bangun Rumah di Ibu Kota Negara Anyar


https://merahputih.com/post/read/ksp-janji-pelibatan-masyarakat-lokal-dalam-membangun-ibu-kota-negara-baru

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Statement

Fasum

Transportasi