Komnas HAM Belum Percaya cuma Bharada Eliezer yang Tembak Brigadir Joshua, Ada yang Makin Kejepit

16 August 2022, 9:15

POJOKSATU.id, JAKARTAKomnas HAM masih belum percaya bahwa pelaku penembakan Brigadir Joshua di rumah dinas Ferdy Sambo cuma Bharada Eliezer saja.

Karena itu, Komnas HAM tengah mendalami apakah masih ada terduga pelaku penembakan lain terhadap Brigadir Joshua.

Hal itu disampaikan Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara kepada wartawan usai melakukan pengecekan TKP di Duren Tiga, Senin (15/8/2022).

“Ini sedang kami dalami siapa saja yang melakukan penembakan itu. Apa Richard sendiri atau dibantu yang lain, atau ada yang memerintahkan. Kita sedang dalami,” beber Beka.

Sebagai awal, pihaknya berpegang pada pengakuan mantan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo.

BACA: Komnas HAM Pastikan Obstruction of Justice Pembunuhan Brigadir Joshua Menguat, Skakmat !

“Keterangan Pak Ferdy Sambo ketika dimintai keterangan oleh Komnas, dia yang bertanggung jawab. Ini kan pokok pentingnya kan di situ,” jelasnya.

Beka juga menyebut, berdasarkan uji TKP, pihaknya untuk sementara ini belum menemukan adanya indikasi penyiksaan sebelum eksekusi.

“Indikasi penganiayaan atau penyiksaan tidak ada. Dari keterangan itu, ya, memang luka tembak aja,” kata Beka.

Penyiksaan, sambungnya, kecil kemungkinan terjadi jika didasarkan pada keterangan dan rangkaian peristiwa yang telah dikantongi Komnas HAM.

“Jadi, kami tidak menemukan indikasi terkait penganiayaan. Ini tentu saja didasarkan pada keterangan yang ada di Komnas, plus dari soal rangka waktunya,” tuturnya.

BACA: Konon Putri Candrawati Ancam Bongkar Bisnis Haram Ferdy Sambo, Brigadir Joshua yang Disiksa

“Artinya dari CCTV ini itulah kemudian indikasi soal penyiksaan itu menjadi sangat kecil,” sambungnya.

Sebelumnya, mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan dalam tulisannya berjudul Labirin Polkam pada Rabu (10/8/2022) mengungkap ada pelaku lain yang menembak Brigadir Joshua.

Hal itu mengacu pada pernyataan pengacara Bharada Eliezer kala itu.

Disebutkan, kepada LPSK, Bharada Eliezer memang mengakui bahwa dirinya menembak Brigadir Joshua.

Akan tetapi, tembakan itu tidak sampai membunuh atau menghabisi nyawa sahabatnya sendiri.

BACA: LPSK Bongkar Permohonan Ngadi-ngadi Putri Candrawati, Duh Borok Lagi

Sementara tembakan Bharada Eliezer kepada Brigadir Joshua, dilakukan karena tertekan dengan perintah atasannya.

“Di LPSK, pengacaranya memang mengaku Eliezer telah menembak Josua. Tapi sebatas hanya untuk melumpuhkan Josua. Tidak membunuhnya. Itu pun karena disuruh. Ditekan. Dipaksa,” tulis Dahlan Iskan. (ruh/pojoksatu)

Partai

Institusi

K / L

BUMN

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi