Ikan Ternyata Mampu Berhitung

3 April 2022, 10:45

KBRN, Bonn: Cichlids dan ikan pari dapat melakukan penjumlahan dan pengurangan sederhana dalam kisaran angka satu sampai lima. Ini ditunjukkan dalam penelitian terbaru University of Bonn, yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports. Belum diketahui untuk apa hewan-hewan air membutuhkan kemampuan matematika seperti itu.

Misalkan ada beberapa koin di atas meja di depan Anda. Jika jumlahnya kecil, Anda bisa langsung tahu persis berapa jumlahnya. Anda bahkan tidak perlu menghitungnya — satu pandangan saja sudah cukup. Cichlids dan ikan pari sangat mirip dengan kita dalam hal ini: mereka dapat mendeteksi jumlah kecil dengan tepat — dan mungkin tanpa menghitung. Misalnya, mereka dapat dilatih untuk membedakan kuantitas tiga dari kuantitas empat dengan andal.

Fakta ini sudah diketahui sejak lama. Namun, kelompok penelitian yang dipimpin oleh Prof. Dr. Vera Schluessel dari Institut Zoologi di Universitas Bonn kini menunjukkan bahwa kedua spesies tersebut bahkan dapat menghitung. 

“Kami melatih hewan untuk melakukan penjumlahan dan pengurangan sederhana,” jelas Schluessel. “Dengan melakukan itu, mereka harus menambah atau mengurangi nilai awal satu per satu.”

Tapi bagaimana Anda meminta cichlid mendapatkan hasil dari “2+1” atau “5-1”? Para peneliti menggunakan metode yang telah berhasil digunakan oleh kelompok penelitian lain untuk menguji kemampuan matematika lebah: Mereka menunjukkan kepada ikan kumpulan bentuk geometris — misalnya, empat kotak. Jika benda-benda ini berwarna biru, ini berarti “tambah satu”. Kuning, di sisi lain, berarti “kurangi satu”.

Setelah menunjukkan stimulus asli (misalnya empat kotak), hewan diperlihatkan dua gambar baru — satu dengan lima kotak dan satu dengan tiga kotak. Jika mereka berenang ke gambar yang benar (yaitu ke lima kotak dalam tugas aritmatika “biru”), mereka diberi hadiah makanan. Jika mereka memberikan jawaban yang salah, mereka pergi dengan tangan kosong. Seiring waktu, mereka belajar mengasosiasikan warna biru dengan peningkatan satu dalam jumlah yang ditunjukkan di awal, dan angka kuning dengan penurunan, seperti dikutip dari Universitas Bonn, Minggu (3/4/2022).

Tetapi dapatkah ikan menerapkan pengetahuan ini untuk tugas-tugas baru? Apakah mereka benar-benar menginternalisasi aturan matematika di balik warna? 

“Untuk memeriksa ini, kami sengaja menghilangkan beberapa perhitungan selama pelatihan,” jelas Schluessel. “Yaitu, 3+1 dan 3-1. Setelah fase pembelajaran, hewan melihat dua tugas ini untuk pertama kalinya. Tapi bahkan dalam tes itu, mereka sering memilih jawaban yang benar.” 

Ini benar dilakukan bahkan ketika mereka harus memutuskan antara memilih empat atau lima objek setelah ditunjukkan 3 biru — yaitu, dua hasil yang keduanya lebih besar dari nilai awal. Dalam hal ini, ikan memilih empat ketimbang lima, menunjukkan bahwa mereka tidak mempelajari aturan ‘memilih jumlah terbesar (atau terkecil) yang disajikan’ tetapi aturan ‘selalu menambah atau mengurangi satu’.

Pencapaian ini mengejutkan para peneliti sendiri — terutama karena tugas-tugasnya bahkan lebih sulit dalam kenyataannya daripada yang baru saja dijelaskan. Ikan-ikan itu tidak diperlihatkan benda-benda yang bentuknya sama (misalnya empat persegi), tetapi kombinasi dari bentuk-bentuk yang berbeda. “Empat”, misalnya, dapat diwakili oleh lingkaran kecil dan besar, persegi dan segitiga, sedangkan dalam perhitungan lain dapat diwakili oleh tiga segitiga dengan ukuran dan persegi yang berbeda.

“Jadi hewan harus mengenali jumlah objek yang digambarkan dan pada saat yang sama menyimpulkan aturan perhitungan dari warna mereka,” kata Schluessel. “Mereka harus menyimpan keduanya dalam memori kerjanya ketika gambar asli ditukar dengan dua gambar hasil. Dan mereka harus memutuskan hasil yang benar setelahnya. Secara keseluruhan, ini adalah prestasi yang membutuhkan keterampilan berpikir yang kompleks.”

Bagi sebagian orang mungkin mengejutkan karena ikan tidak memiliki neokorteks — bagian otak yang juga dikenal sebagai “korteks serebral” yang bertanggung jawab atas tugas kognitif kompleks pada mamalia. Selain itu, tidak ada spesies ikan yang diketahui membutuhkan kemampuan numerik yang sangat baik di alam liar. Spesies lain mungkin memperhatikan jumlah pasangan seksual mereka atau jumlah telur dalam cengkeraman mereka. “Namun, ini tidak diketahui dari ikan pari dan cichlid,” tegas profesor zoologi di Universitas Bonn.

Dia juga melihat hasil eksperimen sebagai konfirmasi bahwa manusia cenderung meremehkan spesies lain — terutama yang bukan milik keluarga dekat kita atau mamalia pada umumnya. Selain itu, ikan tidak terlalu lucu dan tidak memiliki bulu yang dapat dielus. “Dengan demikian, mereka cukup jauh dari kita — dan tidak terlalu diperhatikan ketika mati dalam praktik brutal industri perikanan komersial,” kata Vera Schluessel.


https://rri.co.id/teknologi/sains-dan-teknologi/1410330/ikan-ternyata-mampu-berhitung?utm_source=news_main&utm_medium=internal_link&utm_campaign=General%20Campaign

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi