Ekonom DBS: Makroekonomi Indonesia Masih Solid di Tengah Ketidakpastian Global

8 June 2022, 11:01

Ekonom DBS: Makroekonomi Indonesia Masih Solid di Tengah Ketidakpastian Global

ILUSTRASI. Suasana gedung perkantoran di Jakarta,

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Kondisi ekonomi dunia kini tengah mengalami berbagai guncangan, di antaranya akibat perang yang tengah terjadi antara Rusia dan Ukraina, kenaikan tingkat suku bunga Amerika Serikat (AS), dan beberapa faktor lainnya.

Dengan situasi yang terjadi saat ini, Chief Economist DBS Taimur Baig optimistis perekonomian dunia memiliki secercah harapan, di mana Indonesia memiliki prospek yang cukup menjanjikan.

Taimur melihat perang yang masih terjadi antara Rusia dan Ukraina tak ayal menimbulkan kekhawatiran terhadap ketidakstabilan pasokan pangan di banyak negara, termasuk Indonesia.

Pasalnya, beberapa waktu lalu, pemerintah Ukraina mengumumkan adanya pembatasan ekspor beberapa komoditas pangan penting, seperti gandum, gula, dan minyak sawit guna mencukupi kebutuhan pangan selama perang.

Indonesia sendiri telah menjadi salah satu negara dengan impor gandum terbesar dari Ukraina, menduduki peringkat kedua berdasarkan hasil riset United Nations (UN) Comtrade 2021.

Walau begitu, ia memandang hal tersebut tidak perlu dikhawatirkan mengingat negara-negara yang terdampak masih bisa menemukan sumber pengekspor pangan lain yang dapat menggantikan Ukraina.

Baca Juga: Bank Dunia Memperingatkan Ekonomi Global Terancam Stagfalasi yang Berbahaya, Apa Itu?

“Indonesia masih memiliki sumber suplai komoditas dalam jumlah besar di dunia ini, baik itu nasi, gandum, maupun kopi. Oleh sebab itu, kami tidak melihat bahwa kita sedang berada di tengah krisis suplai parah karena kondisi ini lebih menyangkut ke permasalahan distribusi saja,” jelas Taimur dalam keterangan tertulis, Selasa (7/6).

Selain tantangan distribusi pangan, emerging market juga dihadapkan tantangan lain, yakni kenaikan suku bunga global. Setiap kali Amerika Serikat menaikkan tingkat suku bunga, perekonomian negara yang bergantung pada aliran modal global menjadi sulit karena tingkat suku bunganya mengikuti tren global.

Meski menjadi tantangan tersendiri, Taimur percaya hal ini masih dapat dikendalikan. Mengingat tidak seperti sebelumnya, kini ekonomi Indonesia memiliki cadangan devisa yang jauh lebih tinggi dan luas serta defisit ekonomi yang lebih rendah, sehingga membuat Indonesia lebih siap menaklukkan tantangan perekonomian yang kompleks.

Pada Mei 2022 lalu, Bank Indonesia memutuskan untuk mempertahankan suku bunga. Taimur juga menganggap langkah ini tidak menjadi persoalan, mengingat harga Bahan Bakar Minyak (BBM) stabil, dan Indonesia sejauh ini tidak menghadapi kesulitan pangan yang di luar kendali.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Reporter: Hikma Dirgantara
Editor: Yudho Winarto


https://nasional.kontan.co.id/news/ekonom-dbs-makroekonomi-indonesia-masih-solid-di-tengah-ketidakpastian-global

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi