Dukung Pernyataan Wapres, Sultan: Upaya Diversifikasi Pangan Harus Terus Digalakan

1 April 2022, 11:09

Jakarta¬†– Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD RI) Sultan mengapresiasi komitmen wakil presiden Ma’ruf Amin yang mengajak masyarakat untuk mengkonsumsi buah pisang sebagai substitusi nasi untuk setiap porsi makan dalam sehari.

“Rekomendasi Pak Kiyai Ma’ruf tentu patut kita sambut baik dalam rangka memperbaiki pola konsumsi masyarakat yang lebih berkualitas dan seimbang. Kami melihat ajakan Beliau sebagai cara seorang pemimpin bangsa dalam memberikan contoh mengatasi krisis pangan dengan mendorong diversifikasi pangan,” ujar Sultan melalui keterangan resminya pada Jumat, 1 Maret 2022.

Pemerintah baik pusat dan daerah memerlukan strategi yang tepat untuk menggeser selera dan pola makan dari beras ke bahan pangan lainnya dengan rencana dan kebijakan yang lebih serius.

Menurutnya, apa yang disampaikan oleh wapres Ma’ruf Amin adalah bagian dari pola makan yang juga sangat direkomendasikan oleh para ahli gizi. Di sisi lain sangat penting bagi masyarakat untuk memanfaatkan bahan pangan selain beras dan nasi sebagai makanan pokok dalam keseharian.

“Bagi mereka yang memahami arti penting hidup sehat tentunya hal ini sudah sangat biasa menjadi life style sehat. Sebagai pemimpinnya kiyai Ma’ruf telah memberikan sebuah nasihat yang baik bagi masyarakat,” ungkapnya.

Mantan Wakil Gubernur Bengkulu itu pun mengusulkan agat gerakan diversifikasi pangan ini menjadi gerakan yang digalakan secara nasional. Produk pangan kita sangat beragam di setiap daerah dengan kandungan gizi yang sangat kaya, hanya saja perlu diolah secara lebih baik menggunakan tekhnologi pengolahan modern.

Lebih lanjut Sultan menerangkan bahwa, sebagai negara dengan tingkat konsumsi masyarakat yang tinggi, Indonesia perlu melakukan inovasi diversifikasi produk pangan secara mandiri. Pangan lokal yang diolah dengan sistem pengelolaan modern yang pas, dalam jangka panjang akan mengubah pola dan selera konsumsi masyarakat.

“Pemerintah baik pusat dan daerah memerlukan strategi yang tepat untuk menggeser selera dan pola makan dari beras ke bahan pangan lainnya dengan rencana dan kebijakan yang lebih serius, untuk mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap beras. Gejala krisis pangan harus segera kita atasi bersama dengan pendekatan pemenuhan pangan secara mandiri oleh masyarakat,” tutupnya.

Diketahui saat mengikuti acara panen pisang cavendish di Desa Pulung, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, dalam rangka program pengembangan hortikultura berorientasi ekspor, Rabu, 30 Maret 2022, Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyampaikan bahwa, pisang dapat menjadi makanan pengganti nasi.

Menurut Wapres, memakan dua buah pisang setara dengan memakan satu porsi nasi seberat 100 gram.

“Jadi sebenarnya kalau Bapak Ibu makan dua buah pisang, itu artinya sudah cukup mengenyangkan, untuk mengganti satu porsi nasi. Jadi, makan dua pisang tidak perlu makan nasi,” kata Ma’ruf. []


https://www.tagar.id/dukung-pernyataan-wapres-sultan-upaya-diversifikasi-pangan-harus-terus-digalakan

Media

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Fasum

Transportasi