DPR dan pemerintah sepakat tambah Rp 4,4 triliun untuk anggaran K/L pada 2022

16 September 2021, 19:46

DPR dan pemerintah sepakat tambah Rp 4,4 triliun untuk anggaran K/L pada 2022

ILUSTRASI. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengikuti rapat kerja dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (6/9/2021). DPR dan pemerintah sepakat tambah Rp 4,4 triliun untuk anggaran K/L pada 2022.

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) bersama dengan Panitia Kerja (Panja) DPR sepakat menambah anggaran belanja tahun 2022 sebesar Rp 4,4 triliun untuk pos non-pendidikan.

Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Isa Racmatawarta menyampaikan tambahan anggaran tersebut tersebar pada sembilan Kementerian/Lembaga. 

Pertama, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bertambah Rp 850 miliar menjadi Rp 5,85 triliun. Kedua, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) ditambah Rp 250 miliar menjadi Rp 2,85 triliun. Ketiga, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) ditambah Rp 992,8 miliar menjadi Rp 43,99 triliun. 

Keempat, Kementerian Pertahanan (Kemenhan) sebesar Rp 750 miliar menjadi Rp 134,65 triliun. Kelima, Badan Pusat Statistik (BPS) ditambah Rp 1 triliun menjadi Rp 5,7 triliun. Untuk tambahan belanja Kemenhan, Isa mengatakan dialokasikan guna penanganan kesehatan. 

Baca Juga: Komisi V DPR setujui anggaran Kementerian PUPR tahun 2022 sebesar Rp 100,59 triliun

Keenam, Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) ditambah Rp 150 miliar menjadi Rp 350 miliar. Ketujuh, Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) Rp 12,5 miliar menjadi 312,5 miliar. Kedelapan, TVRI bertambah Rp 225 miliar menjadi Rp 1,22 miliar. Kesembilan, DPR RI sebesar Rp 149,9 miliar menjadi Rp 5,74 triliun. 

Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia (UI) Teuku Riefky menilai wajar adanya tambahan belanja tahun depan. Sebab, prediksi pemerintah ekonomi jauh lebih baik dari tahun ini.

Sehingga, Riefky setuju jika tambahan belanja tidak menyasar pada perlindungan sosial, dukungan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM)), dan korporasi, seperti tahun 2020 dan tahun 2021 yang kerap kali ditambah. Meski begitu dirinya mengapresiasi tambahan belanja Kemenhan dialokasikan untuk penanganan kesehatan. 

Apalagi tambahan belanja diarahkan kepada Kementerian ESDM dan Kemenperin yang umumnya produktif dan punya multiplier effect tinggi terhadap perekonomian. “Saat ekonomi pulih wajar pemerintah mensupport belanja K/L,” ujar Riefky kepada Kontan.co.id, Kamis (16/9). 

Baca Juga: Mayoritas Fraksi DPR Setuju Dengan Target RAPBN 2022 dan BIsa Dicapai Pemerintah

Hanya saja, Riefky berpesan agak pemerintah perlu tetap fleksibel untuk bisa merealokasi atau merefocusing anggaran belanja tahun depan, apabila lonjakan kasus Covid-19 kembali terjadi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Reporter: Yusuf Imam Santoso
Editor: Noverius Laoli


https://nasional.kontan.co.id/news/dpr-dan-pemerintah-sepakat-tambah-rp-44-triliun-untuk-anggaran-kl-pada-2022

Partai

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Statement

Fasum

Transportasi