Dapat Diskon, Pakistan Pertimbangkan Impor Minyak Rusia

21 October 2022, 0:00

Supianto | Kamis, 20/10/2022 17:05 WIB

Komentar Menteri Keuangan Ishaq Dar muncul di tengah kekhawatiran Pakistan mungkin perlu menjadwal ulang utang Paris Club menyusul banjir besar (File: Mian Khurshee/Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com РPakistan sedang mempertimbangkan untuk membeli minyak Rusia karena mendapat tawaran diskon. Tawaran ini datang di saat Pakistan di ambang kekhawatiran perlu memperpanjang utang Paris Club-nya menyusul banjir yang menerjang negara itu.
Lembaga kredit Moody`s memangkas peringkat kedaulatan Pakistan satu tingkat pada 6 Oktober, mengutip peningkatan likuiditas dan risiko kerentanan eksternal yang disebabkan oleh dampak ekonomi banjir, dalam keputusan yang sangat ditentang oleh pemerintah.
Para ekonom mengatakan Pakistan harus mengeksplorasi semua opsi untuk meningkatkan dan menghemat cadangan devisanya, yang telah turun menjadi sekitar satu bulan impor yang sebagian besar terdiri dari pembelian minyak dan gas.
Ditanya apakah Pakistan mungkin beralih ke minyak murah Rusia, Menteri Keuangan Pakistan, Ishaq Dar mengatakan kepada wartawan, “Kami pasti mempertimbangkannya. Jika India membeli minyak dari Rusia, kami juga memiliki hak (untuk melakukannya).”

Kelompok tujuh ekonomi terkaya telah mencoba untuk menegakkan mekanisme pembatasan harga pada ekspor minyak Rusia pada 5 Desember, ketika sanksi Uni Eropa yang melarang impor minyak mentah Rusia melalui laut mulai berlaku.
Perdana Menteri Shehbaz Sharif telah mengajukan permohonan keringanan utang dari Klub Paris, tetapi Dar mengatakan pada Rabu bahwa Pakistan tidak akan mencari restrukturisasi dari kelompok negara kreditur itu, dan juga tidak akan gagal bayar.
“Kami dapat, insyaallah, mengatur (untuk memenuhi komitmen fiskal kami),” katanya dalam sebuah konferensi di Islamabad. “Aku jamin, kamu tidak perlu khawatir.”

Perekonomian Pakistan, yang sudah berada dalam kekacauan dengan meningkatnya defisit transaksi berjalan, inflasi lebih dari 20 persen dan depresiasi rupee besar-besaran, telah semakin melemah oleh banjir, yang dampak ekonominya diperkirakan lebih dari $30 miliar.
Dar, yang mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara pekan lalu bahwa Pakistan akan mengupayakan restrukturisasi utang bilateral senilai $27 miliar, juga mengatakan Pakistan membayar kembali Eurobond $1 miliar yang jatuh tempo tahun ini.
Pekan lalu, ia bertemu lembaga pemeringkat kredit dan pejabat administrasi Amerika Serikat (AS) di pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.
Dar adalah menteri keuangan terbaru di negara Asia Selatan yang terkepung. Dia menggantikan akhir bulan lalu Miftah Ismail, yang merupakan menteri keuangan kelima Pakistan dalam waktu sekitar empat tahun dan hanya bertahan enam bulan.
Ini adalah keempat kalinya Dar, seorang politisi veteran dan akuntan sewaan, diberikan portofolio ini.
Sumber: Al Jazeera
TAGS : Impor Minyak Rusia Pakistan Bencana Banjir Ishaq Dar

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi