Ciri Imunitas Lemah, Sering Sakit dan Stres

3 April 2022, 15:04

Ilustrasi anak sakit flu/pilek. Shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta – Memastikan kekebalan tubuh atau imunitas adalah hal yang sangat penting kala pandemi Covid-19. Imunitas rendah akan memudahkan virus apapun, termasuk Covid-19, untuk menyerang, terutama dengan munculnya subvarian Omicron yang sangat menular dan mendorong lonjakan kasus di seluruh dunia.

Anda mungkin bisa tidak menyadari apakah kekebalan tubuh sedang baik atau tidak. Tapi, dilansir dari CNBC, ada tanda-tanda ketika imunitas sedang turun. Setidaknya, ada empat tanda peringatan utama yang dapat menunjukkan apakah sistem kekebalan lemah dan harus berusaha ekstra untuk meningkatkannya. Tanda-tanda sistem kekebalan tubuh yang lemah adalah:

Sering sakit dan butuh waktu lebih lama dari biasa untuk pulih
Jangan khawatir jika bersin dan pilek karena pilek 2-3 kali setahun. Kebanyakan orang sembuh dalam waktu sekitar seminggu. Tetapi, jika terus-menerus masuk angin dengan gejala yang bertahan selama berminggu-minggu atau bahkan sering keracunan makanan, itu mungkin karena respons yang lamban dari sistem kekebalan bawaan. Sistem kekebalan tubuh menjadi benteng yang mencegah zat berbahaya memasuki tubuh. Anggap saja sebagai garis pertahanan pertama melawan semua penjajah dan cedera. Komponennya meliputi tiga hal berikut:

-Refleks batuk, yang membantu kita mengeluarkan hal-hal yang dapat mengganggu atau menginfeksi.

-Produksi lendir, yang menjebak bakteri dan partikel kecil dan membantu mengeluarkannya dari tubuh.

– Asam lambung, yang membantu membunuh mikroba yang masuk melalui makanan dan minuman.

Stres berkepanjangan
Jenis stres tertentu dapat bermanfaat bagi kekebalan tubuh dan kesehatan secara keseluruhan. Misalnya, stresor akut jangka pendek seperti kemacetan lalu lintas dirancang untuk membantu tubuh meningkatkan mekanisme perlindungannya dalam sekejap. Karena itu, stres akut sebenarnya membantu meningkatkan sistem kekebalan dalam jangka pendek.

Tapi, stres kronis bisa menjadi berita buruk, menyebabkan disregulasi dan penekanan kekebalan, yang menyebabkan peningkatan infeksi dan pemulihan yang buruk dari penyakit. Studi juga menunjukkan stres sering memperburuk penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis dan kolitis ulserativa dan dapat menyebabkan reaksi alergi seperti eksim dan asma.

Sering sariawan atau herpes zoster di usia muda
Virus yang menyebabkan luka dingin dan herpes zoster ada dalam keluarga virus herpes. Setelah tertular, virus masuk dalam keadaan tidak aktif ke dalam tubuh. Namun, ketika sedang stres atau kekebalan sel melemah, virus dapat bereplikasi dan aktif kembali. Melihat reaktivasi yang sering dapat menjadi tanda sistem kekebalan perlu ditingkatkan.

Minum obat yang melemahkan respons imun
Sayangnya, banyak obat penting yang digunakan dalam kemoterapi kanker untuk mencegah penolakan transplantasi organ dan untuk mengobati penyakit autoimun dapat bersifat imunosupresif. Kortikosteroid, kelas obat yang umum digunakan untuk alergi, asma, dan penyakit radang lain, juga dapat bersifat imunosupresif. Bahkan, riwayat sering menggunakan antibiotik telah terbukti merusak keragaman mikrobioma di usus, yang secara langsung dapat merusak respons imun.

Baca juga: 4 Fakta Imunitas Tubuh yang Melindungi Manusia dari Penyakit


https://gaya.tempo.co/read/1577954/ciri-imunitas-lemah-sering-sakit-dan-stres

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi