China Sebut Tak Sengaja Menghindari Sanksi terhadap Rusia

2 April 2022, 22:58

Beijing, yang telah menjalin hubungan lebih dekat dengan Moskow, telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina

Supianto | Sabtu, 02/04/2022 22:03 WIB

Beijing, yang telah menjalin hubungan lebih dekat dengan Moskow, telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina

Seorang anak memegang bendera nasional Rusia dan China sebelum upacara penyambutan Presiden Rusia Vladimir Putin di luar Aula Besar Rakyat di Beijing, China, 25 Juni 2016. Reuters/Kim Kyung-Hoon

BEIJING, Jurnas.comChina mengatakan, tidak dengan sengaja menghindari sanksi terhadap Rusia. Hal tersebut sehari setelah Uni Eropa memperingatkan Beijing agar tidak mengizinkan Moskow untuk mengatasi langkah-langkah yang diberlakukan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Dikutip dari Reuters, Direktur Jenderal Urusan Eropa di Kementerian Luar Negeri China, Wang Lutong mengatakan kepada wartawan bahwa China berkontribusi pada ekonomi global dengan melakukan perdagangan normal dengan Rusia.

China bukan pihak terkait dalam krisis Ukraina. Kami tidak berpikir perdagangan normal kami dengan negara lain harus terpengaruh,” katanya.

Komentar Wang datang sehari setelah pertemuan puncak virtual Uni EropaChina yang mencakup komentar Uni Eropa tentang sanksi dan China menawarkan jaminan bahwa mereka akan mencari perdamaian untuk Ukraina tetapi dengan caranya sendiri.

Beijing, yang telah menjalin hubungan lebih dekat dengan Moskow, telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina atau menyebutnya sebagai invasi dan telah berulang kali mengkritik apa yang disebutnya sanksi Barat yang ilegal dan sepihak.

“Kami menentang sanksi, dan efek dari sanksi ini juga berisiko menyebar ke seluruh dunia, yang mengarah ke perang mata uang, perang perdagangan dan keuangan dan juga berisiko membahayakan rantai pasokan dan rantai industri dan globalisasi dan bahkan tatanan ekonomi,” kata Wang.

Wang juga mengatakan tidak ada kemajuan yang dibuat selama KTT mengenai kesepakatan investasi yang macet antara kedua belah pihak.

Uni Eropa dan China menandatangani perjanjian investasi pada akhir 2020, tetapi perjanjian tersebut ditunda setelah Brussels memberi sanksi kepada pejabat China atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang, yang mendorong Beijing untuk memasukkan individu dan entitas Uni Eropa ke daftar hitam.

“Bola ada di lapangan Brussels,” kata Wang.

“Saya pikir Eropa harus menghapus sanksi terlebih dahulu, dan kemudian kita dapat menjajaki kemungkinan menghapus tindakan pembalasan lainnya, yang bersifat timbal balik,” katanya.

Sementara hubungan antara China dan Uni Eropa telah tegang, Wang juga berbicara tentang kesamaan antara mitra dagang besar, mengatakan bahwa kedua belah pihak akan memperdalam kerja sama dalam memerangi perubahan iklim.

Ia juga mengatakan bahwa masalah termasuk Ukraina dan Iran adalah titik kerja sama, bukan titik gesekan.

Wang menggambarkan pembicaraan hari Jumat sebagai “sangat jujur, terbuka dan mendalam,” menggemakan karakterisasi serupa oleh pejabat Uni Eropa.

Presiden Komisi Eropa dan Dewan Eropa, Ursula von der Leyen dan Charles Michel, berbicara dengan Perdana Menteri China Li Keqiang selama sekitar dua jam, diikuti dengan sesi satu jam dengan Presiden Xi Jinping, kata Wang.

TAGS : China Uni Eropa Invasi Rusia ke Ukraina Sanksi Ekonomi


https://www.jurnas.com/artikel/114356/China-Sebut-Tak-Sengaja-Menghindari-Sanksi-terhadap-Rusia/

 

Partai

Institusi

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi