Biden Sebut 30 Negara Gabung dengan AS Lepas Cadangan Minyak

2 April 2022, 10:59

 Gedung Putih mengumumkan, AS akan mulai melepaskan satu juta barel minyak per hari dari Cadangan Minyak Strategis (kapasitasnya diperkirakan 727 juta barel) per hari selama enam bulan.

Supianto | Sabtu, 02/04/2022 07:08 WIB

 Gedung Putih mengumumkan, AS akan mulai melepaskan satu juta barel minyak per hari dari Cadangan Minyak Strategis (kapasitasnya diperkirakan 727 juta barel) per hari selama enam bulan.

Presiden AS Joe Biden dan Tim Tanggap COVID-19-nya mengadakan panggilan rutin mereka dengan Asosiasi Gubernur Nasional untuk membahas tanggapan Pemerintahannya terhadap varian Omicron dan untuk mendengar dari para Gubernur tentang kebutuhan di Negara Bagian mereka, di South Court Auditorium di White House, di Washington, pada 27 Desember 2021. (Foto: Reuters/Evelyn Hockstein)

WASHINGTON, Jurnas.com –  Presiden Joe Biden mengatakan, lebih dari 30 negara telah bergabung dengan Amerika Serikat (AS) melepaskan cadangan minyak nasional untuk mencoba dan menyelesaikan pasar energi global yang ketakutan oleh dampak dari invasi Rusia ke Ukraina.

“Pagi ini, lebih dari 30 negara dari seluruh dunia berkumpul dalam pertemuan luar biasa dan menyetujui pelepasan puluhan juta barel minyak tambahan ke pasar,” kata Biden dalam pidato dari Gedung Putih pada Jumat (1/4).

Direktur divisi urusan internasional di Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang, Hidechika Koizumi mengatakan, negara anggota Badan Energi Internasional (IEA) tidak menyetujui volume atau waktu untuk pelepasan pada pertemuan darurat mereka.

 

“Mengingat situasi saat inipara peserta dalam pertemuan IEA menyetujui pelepasan tambahan itu sendiri, tetapi mereka tidak menyepakati total volume dan alokasi masing-masing negara,” kata Koizumi kepada wartawan.

“Rinciannya akan dibahas antara sekretariat IEA dan negara-negara anggota,” katanya, menambahkan bahwa rinciannya dapat disepakati dalam waktu sekitar seminggu ke depan.

IEA beranggotakan 31 negara yang mewakili negara-negara industri tetapi bukan Rusia terakhir memimpin pelepasan minyak terkoordinasi terbesar dalam sejarahnya pada 1 Maret dari hampir 62 juta barel, sekitar setengahnya disumbangkan oleh AS.

Pada Kamis, Gedung Putih mengumumkan, AS akan mulai melepaskan satu juta barel minyak per hari dari Cadangan Minyak Strategis (kapasitasnya diperkirakan 727 juta barel) per hari selama enam bulan.

Langkah berani, yang sejauh ini merupakan penggunaan cadangan strategis terbesar dalam sejarah, bertujuan untuk mendinginkan pasar minyak global yang terlalu panas dan menenangkan gelombang kejut inflasi yang merobek ekonomi Amerika.

Biden mengatakan melonjaknya biaya bahan bakar untuk orang Amerika biasa adalah hasil dari lonjakan harga minyak di pasar dunia yang dipicu invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi Barat berikutnya terhadap Rusia, yang merupakan pengekspor minyak mentah terbesar kedua setelah Arab Saudi.

Harga minyak stabil pada Jumat, turun sebentar di bawah US$100 per barel.

TAGS : Cadangan Minyak Invasi Rusia Krisis Ukraina Amerika Serikat Joe Biden Badan Energi Internasional


https://www.jurnas.com/artikel/114307/Biden-Sebut-30-Negara-Gabung-dengan-AS-Lepas-Cadangan-Minyak/

 

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi