Biaya Makan Mahal Rp16 Juta per Tahun, Banyak Orang Australia Terpaksa Melepas Hewan Peliharaan

23 October 2022, 13:38

AUSTRALIA – Melepaskan hewan peliharaan karena alasan biaya hidup yang terus melonak atau keuangan bukanlah hal yang mudah. Hal itu pula yang dirasakan Susan Talevski.
“Ini hari yang cukup menyedihkan ketika orang harus membuat pilihan antara memberi makan hewan atau anak-anak mereka. Bagi sebagian orang, sayangnya, situasinya harus seperti itu,” terangnya, dikutip BBC.

Tempat penampungan hewan Her Lost Dogs’ Home di Melbourne, Australia merawat ratusan hewan peliharaan dan jumlahnya terus bertambah dari hari ke hari.
Salah satu tamu terbaru di tempat penampungan adalah anjing bernama Charcoal berusia empat tahun, seekor mastiff Neapolitan seberat 63 kg. Dia diserahkan karena pemiliknya mengaku tidak mampu lagi membeli hewan peliharaan.
Dan hewan-hewan ini idak sendirian dalam perjuangan mereka. Seperti diketahui, biaya hidup telah melonjak di seluruh dunia sebagai dampak dari pandemi dan perang Ukraina mendongkrak harga makanan, bahan bakar dan kebutuhan lainnya.

Bukan hanya makanan manusian yang harganya melonjak lebih mahal. Namun harga makanan hewan peliharaan dan produk hewan peliharaan lainnya juga melonjak.
Talevski memperkirakan biaya makan hewan peliharaannya Charcoal menghabiskan sekitar 1.600 dolar Australia (Rp16 juta) setahun.
“Kami memiliki 500 hewan di tempat penampungan kami. Itu banyak mulut untuk diberi makan. Kami merasa terjepit dalam hal membeli persediaan, menjaga makanan hewan peliharaan, dan memastikan semua hewan kami sehat,” tambahnya.

Tak lama kemudian, Charcoal pun telah diambil oleh seorang wali asuh tetapi masih menunggu dokumentasi untuk bisa tinggal di rumah barunya nanti.

“Hobi favoritnya adalah mengikuti orang-orangnya, bermain bola, dan menghabiskan waktu di sofa,” ujarnya.

“Dia sekarang berada di panti asuhan menunggu beberapa operasi sebelum siap untuk diadopsi,” tambahnya.

Angka resmi menunjukkan bahwa biaya produk hewan peliharaan di Australia melonjak hampir 12% di tahun ini hingga akhir Juni lalu. Jumlah itu dua kali lipat kenaikan yang dilihat pembeli dalam harga makanan dan minuman mereka sendiri.

Ketika pandemi dimulai, Canberra Pet Rescue memulai program untuk menyediakan makanan hewan peliharaan dan kebutuhan pokok lainnya kepada pemilik yang kesulitan.

Lebih dari dua tahun, pendirinya Amanda Doelle mengatakan kepada BBC bahwa banyak orang masih mencari bantuan.

Doelle mengatakan dia juga telah menerima lebih banyak permintaan dari orang-orang yang ingin menyerahkan hewan peliharaan mereka.

Kedatangan baru-baru ini adalah kucing Lilu yang berusia 11 tahun. Pemiliknya kehilangan pekerjaan dan rumahnya, yang berarti dia tidak mampu lagi memeliharanya.

Lilu, seekor kucing berusia 11 tahun diserahkan oleh pemiliknya pada September lalu.

“Dia benar-benar mencoba. Dia menangis, dia benar-benar kesal karenanya,” lanjutnya.

“Dia menghadapi tunawisma sehingga dia tidak punya cara untuk benar-benar memelihara kucing itu,” ujarnya.

Dibanjiri permintaan dan kenaikan biaya, Doelle telah meminta pemerintah untuk mendanai inisiatifnya. Namun dia menyatakan telah dipaksa untuk menolak beberapa hewan.

“Ini benar-benar tidak terkendali. Hewan-hewan membanjiri pon dan melalui tempat penampungan,” ungkapnya.

“Tekanan biaya hidup adalah faktor besar. Tetapi orang-orang juga memiliki pemikiran kedua tentang hewan peliharaan yang mereka adopsi selama pandemic,” lanjutnya.

Rebecca Linigen dari Four Paws Australia, mengatakan menelantarkan hewan peliharaan adalah pelanggaran di Australia. Tetapi tekanan keuangan membuat orang-orang dalam situasi putus asa.

“Tidak hanya tingkat penyerahan hewan yang meningkat, tetapi beberapa tempat penampungan di seluruh Australia juga melaporkan bahwa tingkat adopsi turun sejak 2021,” katanya kepada BBC.

“Ini adalah krisis dalam kesejahteraan hewan pendamping bagi bangsa kita, dengan ketakutan nyata bahwa hewan akan ditinggalkan di jalanan untuk mengurus diri mereka sendiri jika mereka dianggap sebagai beban keuangan,” lanjutnya.

Bahan makanan hewan peliharaan termasuk daging, biji-bijian dan mikronutrien, semuanya ini menjadi lebih mahal dalam beberapa bulan terakhir.

Ini masalah global. Biaya makanan hewan naik 10,3% di Amerika Seikat (AS), 8,8% di Uni Eropa (UE), dan 8,4% di Inggris.

Kelompok penyelamat hewan di negara lain juga melihat lonjakan jumlah hewan yang dibawa ke tempat penampungan mereka, karena masalah keuangan.

“Banyak yang memberi tahu tim kami bagaimana mereka sendiri tanpa makanan untuk dapat membeli makanan dan perawatan dokter hewan untuk hewan peliharaan mereka, dan bahkan harus membuat keputusan yang memilukan untuk membawa pulang teman tercinta mereka,” kata Alyson Jones dari Blue Cross, yang menjalankan bank makanan hewan peliharaan dan rumah sakit hewan di Inggris.

“Kami melakukan apa yang kami bisa untuk menjaga orang dan hewan peliharaan mereka tetap bersama, tetapi sayangnya kami melihat lebih banyak hewan datang ke perawatan kami,” tambahnya.

Jacob Thomas dari Rescue Paws di Thailand mengatakan dia telah menerima pertanyaan dari orang-orang yang ingin meninggalkan Thailand karena mereka kehilangan pekerjaan, atau yang mendapatkan penghasilan lebih sedikit karena kenaikan biaya hidup.

“Pertanyaan itu telah meningkat secara besar-besaran sejak awal pandemi,” katanya.

Prof William Chen dari Nanyang Technological University Singapura mengatakan kenaikan harga pangan dipicu oleh melonjaknya biaya energi yang digunakan dalam produksi pangan itu.

“Ketidakpastian produksi pangan tetap ada sebagai akibat dari perubahan iklim, pandemi Covid-19, dan ketegangan geopolitik,” katanya.

“Bersamaan dengan persepsi bahwa makanan hewan mungkin dianggap kurang kritis dibandingkan dengan makanan konsumen, harga makanan hewan mungkin tidak akan turun dalam waktu dekat,” lanjutnya.

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi