Banyak Produsen Kendaraan Pindah Haluan Tak Lagi Bikin Mobil Kecil Murah, Ini Alasannya

3 November 2021, 13:58

Banyak Produsen Kendaraan Pindah Haluan Tak Lagi Bikin Mobil Kecil Murah, Ini Alasannya

Suara.com – Mobil berdimensi kecil dengan harga murah sempat menjadi primadona. Namun belakangan, pabrikan otomotif mulai beralih berhenti memproduksi model ini.

Menurut Mat Watson dari CarWow, lima tahun lalu, satu dari lima mobil yang dijual di Amerika Serikat berharga di bawah 20.000 dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp 280 juta. Saat ini, hanya satu dari sepuluh yang memiliki banderol di bawah 20.000 dolar AS.

Kekinian, sebagian besar produsen mobil menyingkirkan model yang lebih murah di lini produksi mereka.

Ilustrasi Ford Fiesta 2016. [Shutterstock]
Ilustrasi Ford Fiesta [Shutterstock]

Misalnya, Skoda menyingkirkan CitiGo yang lebih terjangkau, Citroen C1, Peugeot 108, Ford Fiesta, dan Fiat Panda atau versi bensin dari Fiat 500. Seluruhnya dicoret dari produksi. Produsen mobil mengganti mobil bensin kecil buatan mereka dengan produk versi listrik.

Baca Juga:
Aturan Uji Emisi DKI Jakarta Dinilai Pakar Otomotif Sebagai Tahapan Menuju Standar Euro 4

Namun masalahnya biaya pengembangan kendaraan listrik (EV) tidak semurah mobil konvensional.

“Margin keuntungan pada mobil kecil dengan harga terjangkau sangat kecil,” ungkap Mat Watson, seperti dikutip dari Autoevolution.

Ia juga mencatat sebagian besar produsen menjauh dari mobil murah karena mereka lebih tertarik menjual SUV yang lebih menguntungkan. Misalnya, Ford menjual delapan SUV, tujuh truk pikap, dan banyak kendaraan hibrida dan listrik.

Sementara untuk mobil dengan mesin pembakaran internal atau internal combustion engine (ICE) Ford hanya menjual Ford Mustang. Dan model ini tidak bisa digunakan dengan nyaman di jalan-jalan sempit di perkotaan Eropa.

Fenomena serupa juga dapat terlihat di jalan Amerika Serikat. Di mana sebagian besar pembuat mobil berhenti memasarkan mobil dengan harga terjangkau.

Baca Juga:
Perusahaan Ride Hailing Gojek Bantu UMKM, Ratu Maxima Berikan Apresiasi

Ford menghentikan Fiesta, dan Chevrolet hanya menjual Spark sebagai kendaraan entry-level dengan harga 13.400 dolar Amerika Serikat (AS).

Bodi dan kabin Chevrolet Spark dimodifikasi batik. [Chevrolet]
Chevrolet Spark sebagai ilustrasi [Chevrolet]

“Sepuluh tahun lalu, tujuh persen mobil terjual adalah SUV. Saat ini, setengah dari mobil yang dijual SUV,” paparnya.

Watson juga percaya mobil murah semakin tersingkirkan karena aturan emisi karbon.

Sebagian akan berpikir kendaraan kecil menghasilkan lebih sedikit karbon dioksida, karena bobot ringkas dan menggunakan mesin kecil.

Pada akhirnya, ini mendorong pembuat mobil untuk membangun mobil dengan target lebih mudah. Yaitu berbobot lebih berat.

“Akhirnya konsumen dengan penghasilan menengah dan pembeli mobil pertama harus mencari mobil dengan harga terjangkau di pasar mobil bekas. Hal ini mendorong harga di segmen itu lebih tinggi,” kata Watson.


https://www.suara.com/otomotif/2021/11/03/120811/banyak-produsen-kendaraan-pindah-haluan-tak-lagi-bikin-mobil-kecil-murah-ini-alasannya

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Statement

Fasum

Transportasi