Bakal Periksa Lukas Enembe di Kediaman, KPK Berharap Papua Tetap Kondusif

24 October 2022, 22:42

loading…Wakil Ketua KPK Alex Marwata menyatakan kedatangan penyidik KPK ke Papua bukan untuk menjemput paksa Lukas Enembe. Foto/dok.SINDOnews JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meminta warga Papua menjaga situasi tetap tertib dan aman menyusul pemeriksaan yang akan dilakukan terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe . Tim penyidik KPK rencananya akan memintai keterangan Lukas Enembe sebagai tersangka kasus korupsi di kediamannya. Penyidik bertolak ke Papua bersama tim dokter Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk memastikan kondisi kesehatan Lukas Enembe.”KPK juga mengajak seluruh masyarakat Papua untuk membangun spirit kebangsaan demi menjaga kondisi tetap aman dan kondusif,” kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat menggelar konpers di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Senin (24/10/2022).Baca juga: KPK Minta Lukas Enembe Kooperatif Alex juga meminta bantuan aparat penegak hukum di Papua untuk menginformasikan bahwa kedatangan KPK ke Papua bukan untuk melakukan jemput paksa terhadap Lukas Enembe. Alex memastikan bahwa kedatangan tim KPK ke Papua hanya untuk melakukan pemeriksaan Lukas sebagai tersangka.”Meminta aparat kewilayahan untuk menyampaikan ke masyarakat Papua bahwa KPK datang ke Papua dalam rangka pemeriksaan kesehatan LE dan pemeriksaan LE sebagai tersangka, tidak untuk melakukan jemput paksa,” terangnya.Untuk diketahui, Lukas tercatat sudah dua kali mangkir alias tidak memenuhi panggilan pemeriksaan KPK. Pertama, Lukas tak memenuhi panggilan KPK pada 12 September 2022 dalam kapasitasnya sebagai saksi. Kemudian, Lukas kembali tak hadir pada 26 September 2022 dalam kapasitasnya sebagai tersangka. KPK kemudian berencana menjadwalkan panggilan kedua terhadap Lukas dalam kapasitasnya sebagai tersangka. Namun, KPK mendapati informasi bahwa Lukas belum dapat memenuhi panggilan KPK dengan alasan kondisi kesehatan. Oleh karenanya, KPK dan IDI akan datang ke Papua untuk melakukan pemeriksaan terhadap Lukas.KPK sendiri telah menetapkan Gubernur Papua, Lukas Enembe sebagai tersangka. Berdasarkan informasi yang dihimpun, Lukas diduga terjerat sejumlah dugaan kasus korupsi.Di antaranya, terkait penerimaan suap dan gratifikasi proyek di daerah Papua. Lukas ditetapkan sebagai tersangka bersama sejumlah pihak lainnya. Sayangnya, KPK belum membeberkan secara detail siapa saja yang jadi tersangka serta konstruksi perkara yang menjerat Lukas Enembe.

Partai

Institusi

K / L

,

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi