Bahan Obat Sirup yang Sebabkan Gagal Ginjal Akut Ternyata Diimpor dari Negara Nihil Kasus Serupa

23 October 2022, 23:45

PRFMNEWS – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy meminta Polri mengusut dugaan tindak pidana terkait impor bahan obat sirop yang sebabkan ratusan anak Indonesia alami gagal ginjal akut. Pemerintah kata Muhadjir menerima informasi bahwa bahan baku obat sirop untuk anak itu diimpor dari sebuah negara yang justru tidak terkena kasus ini. Untuk itu menurutnya, pengusutan perlu dilakukan oleh Polri. Terlebih lagi, permintaan pengusutan ini adalah kesepakatan hasil koordinasi dengan beberapa kementerian. Baca Juga: Obat Ganggual Ginjal Akut Disebut Langka, Menkes: Kita Dibantu Singapura dan Australia “Kita sudah melakukan koordinasi dengan Kementerian Kesehatan, BPOM, Kementerian Perdagangan, dan Kementerian Perindustrian dan kita telah mendapatkan masukan dari semua pihak. Tadi malam saya sudah telepon Pak Kapolri agar kasus gagal ginjal akut ini diusut dan ditelaah kemungkinan ada tidaknya tindak pidana,” kata Muhadjir dikutip dari ANTARA, Minggu 23 Oktober 2022. Setidaknya ada tiga negara yang mengimpor bahan baku obat sirop yang sebabkan Acute Kidney Injury (AKI) tersebut. Negara pertama dengan kasus terbanyak adalah Indonesia, dengan pasien meninggal sebanyak 100 orang anak dan diperkirakan terus bertambah. Baca Juga: Jumlah Pasien Gagal Ginjal Akut di Indonesia Naik Cepat Selama 2 Bulan, Jabar Peringkat Kedua, Kata Menkes Lalu negara Zambia di Afrika Selatan sebanyak 70 kasus, dan Nigeria di Afrika Barat berjumlah 25 kasus. Muhadjir menyebut Pemerintah akan menelisik ke bagian yang paling hulu dari mulai asal bahan baku obat sirup itu, bagaimana proses masuk ke Indonesia, dan terdistribusi pabrik-pabrik farmasi mana serta macam-macam produk yang dihasilkan dari bahan tersebut. Baca Juga: Tidak Lagi Misterius, Menkes Sudah Temukan Penyebab Gagal Ginjal Akut pada Anak di Indonesia Ia menyatakan pemerintah segera menetapkan status terkait ada pelanggaran atau tidak, dan jika ada masuk dalam kategori pidana atau tidak. “Bagi kita, satu korban, bukan tak ternilai karena itu kita berharap kalau ada pelanggaran harus ditindak secara tegas,” katanya.***  

Partai

Institusi

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi