Anwar Abbas: Jadikan Ramadan Momentum untuk Mengendalikan Diri

2 April 2022, 17:46

https: img.okezone.com content 2022 04 02 337 2572094 anwar-abbas-jadikan-ramadan-momentum-untuk-mengendalikan-diri-LQpjDX42eF.jpg

JAKARTA – Wakil Ketua Umum (Waketum) Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas berharap momen Ramadan tahun bisa diambil hikmah dan pelajaran yang berharga bagi seluruh pihak, baik pemerintah maupun masyarakat Indonesia. Hikmah yang bisa diambil dari Ramadan tahun ini yaitu, sama-sama untuk bisa belajar mengendalikan diri.

“Salah satu hikmah puasa yang sangat relevan dengan kehidupan kita sebagai sebuah bangsa hari ini adalah puasa mengajari kita untuk bisa mengendalikan diri,” kata Anwar Abbas melalui pesan singkatnya, Sabtu (2/4/2022).

Buya Anwar mengingatkan agar Ramadan 1443 Hijriah dijadikan sebagai momen untuk patuh dan tidak melanggar ketentuan-ketentuan yang ada dalam ajaran agama, falsafah, serta hukum dasar di Indonesia yaitu Undang-Undang Dasar 1945. Abbas meyakini jika hal itu dapat dijalankan dengan baik, maka konflik di Indonesia akan berkurang.

“Karena kalau hal demikian tidak bisa kita lakukan, maka tidak mustahil rasa persatuan dan kesatuan diantara kita sebagai warga bangsa tentu akan terganggu,” ujarnya.

Baca juga: Muhammadiyah: Sekolah Itu Harus Cetak Pengusaha Bukan Pencari Kerja

“Bahkan tidak mustahil akan bisa mendorong bagi terjadinya konflik horizontal di antara sesama kita baik dalam bidang sosial, ekonomi dan politik dan hal itu tentu jelas tidak kita inginkan,” sambungnya.

Oleh karenanya, ia pun mengharapkan kepada semua pihak agar belajar dari pesan yang ada dalam ibadah puasa ini. Pesannya yaitu, agar setiap insan manusia harus bisa mengendalikan diri dengan selalu berpegang teguh kepada Pancasila dan UUD 1945.

Baca juga: Hasil Sidang Isbat 2022 Puasa Ramadan 3 April, MUI: Tak Kurangi Arti Kebersamaan

“Untuk itu kita mengharapkan kepada pemerintah dan para politisi di negeri ini agar benar-benar menghormati dan menjunjung tinggi Pancasila dan konstitusi serta dapat melaksanaka tugasnya dengan sebaik-baiknya,” tegasnya.

“Dengan cara menghindarkan diri dari praktik-praktik diskriminatif, ketidak adilan, serta menjauhi tindakan-tindakan tidak terpuji seperti memperkaya diri sendiri, keluarga, kelompok dan golongan dengan melakukan praktik korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) yang akhir-akhir ini tampak sudah sangat menggurita,” imbuh dia.

Secara khusus, Anwar juga berpesan kepada para pengusaha agar dalam menjalankan usahanya, untuk tidak hanya berorientasi kepada mendapatkan profit. Namun demikian, momen bulan Ramadan dapat dimanfaatkan dengan berbagi dan peduli kepada sesama.

“Serta tidak melakukan usaha yang akan merusak alam dan lingkungan serta tidak merusak pasar dengan praktik monopoli dan oligopoli serta melakukan praktik terlarang lainnya seperti memperdagangkan narkoba, menimbun dan menyeludupkan barang ke dalam atau ke luar negeri,” imbuhnya.

Lebih lanjut, dikatakan Buya Anwar, masyarakat juga diharapkan harus bisa menjauhi sikap konsumtif dan hedonistik serta mampu berempati kepada orang lain dengan mengembangkan rasa kebersamaan. Hal itu, tentu bisa meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan antar sesama anak bangsa.

Baca juga: Panduan Ibadah Ramadan dari MUI, Pakai Masker saat Sholat Berjamaah Diperbolehkan

“Para penegak hukum agar benar-benar bisa mengendalikan diri dan dapat menegakkan hukum dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya sehingga keamanan, kedamaian, dan ketentraman hidup di tengah-tengah masyarakat bisa tegak dan terwujud sesuai dengan yang kita harapkan,” lanjutnya.

Menurut dia, hal itulah sebagian nilai penting dari ibadah puasa yang perlu dipetik pada Ramadan tahun ini. Adapun, poin pentingnya yaitu pengendalian diri. Di mana, Abbas menilai pengendalian diri bangsa Indonesia saat ini sudah tampak sangat menipis.

Baca juga: MUI Keluarkan Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1443H, Begini Isinya

“Oleh karena itu, kalau seandainya semua kita bisa mengendalikan dirinya maka negeri kita tentu akan bisa menjadi negara yang maju dan berkeadilan, di mana rakyatnya hidup dengan aman, tentram, damai, religious dan bahagia. Semoga hal ini tidak hanya ada dalam kata-kata tapi mewujud dalam realita,” pungkasnya.


https://nasional.okezone.com/read/2022/04/02/337/2572094/anwar-abbas-jadikan-ramadan-momentum-untuk-mengendalikan-diri?page=1

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Topik

Agama

Brand

Club Sports

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Statement

Fasum

Transportasi