241 Kasus Gangguan Ginjal Akut pada Anak, 131 Meninggal Dunia

21 October 2022, 18:58

MerahPutih.com – Pemerintah menaruh perhatian besar pada kasus gangguan ginjal akut pada anak yang tengah terjadi di hampir seluruh provinsi Indonesia.
Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan, ditemukan sebanyak 241 kasus gangguan ginjal akut pada anak dengan 133 di antaranya berujung kematian.
“Kematian sebanyak 55 persen dari kasus. Kasus ini mengalami peningkatan bulan Agustus (2022),” kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (21/10),

Baca Juga:
Menkes Klaim Obat Antidotum Ampuh Obati Pasien Gangguan Ginjal Akut

Dia mengatakan, pemerintah langsung melakukan penelitian terkait penyebab penyakit tersebut ketika ada lonjakan kasus.
“Kejadian ini banyak menyerang terutama anak di bawah 5 tahun,” kata Menkes.
Dia melanjutkan, gejala yang muncul pada pasien yaitu demam, kehilangan nafsu makan. “Dan lebih spesifik dengan ginjal yaitu mereka (pasien) buang air kecilnya sedikit,” kata Menkes.

Baca Juga:
Pemerintah Harus Pertimbangkan Status KLB Gangguan Ginjal Akut pada Anak

Dia mengatakan, anak-anak dengan kondisi gangguan ginjal akut cepat memburuk selama 5 hari perawatan di rumah sakit (RS) sehingga banyak menelan korban jiwa.
Kemenkes juga melakukan penelitian terkait hubungan kasus gangguan ginjal akut dengan COVID-19. “Dan ternyata tidak (berhubungan), karena yang memiliki antibodi COVID-19 sangat sedikit sekali.”
Menkes juga menyatakan bahwa gangguan ginjal akut tidak berhubungan dengan vaksin COVID-19 karena anak di bawah 5 tahun tidak divaksin. (*)

Baca Juga:
Kalbe Farma Tegaskan Tidak Gunakan Bahan Penyebab Gangguan Ginjal Akut

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Negara

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi