133 Pasien Meninggal Akibat Gagal Ginjal, Menkes Belum Putuskan KLB, Kenapa?

24 October 2022, 16:17

Reporter:
Ari Nur Cahyo|
Editor:
Ari Nur Cahyo|
Sabtu 22-10-2022,11:23 WIB

JAKARTA, FIN.CO.ID – Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin sampaikan hasil laporan kasus gangguan ginjal akut profresif atipikal (Acute Kidney Injury/AKI) di Indonesia.
Gunadi melaporkan sudah ada 241 pasien gagal ginjal akut, sebanyak 133 di antaranya telah meninggal dunia.

Pasien yang meninggal akibat gagal ginjal akut mayoritas golongan anak-anak.
Mengenai hal ini, Gunadi mengatakan jika Pemerintah RI belum menetapkan kasus gagal ginjal akut berstatus Kejadian Luar Biasa (KLB).

BACA JUGA:Kemenkes Larang 102 Merek Obat Sirup Dijual, Ini Daftarnya
BACA JUGA:YLKI Desak Kemenkes Tarik Peredaran Produk Obat Sirop, Jangan Cuma Dihentikan

“kita sudah diskusi belum masuk status KLB,” Ucap Gunadi dalam konfrensi pers di Kantor Kemenkes, Jakarta pada Jumat, 21 Oktober 2022.
Berdasarkan data Kemenkes 21 Oktober 2022, domisi pasien terbanyak berada di provinsi DKI Jakarta capai 57 persen, 28 diantaranya meninggal dunia, 22 dalam proses pengobatan , tujuh sembuh dan satu pasien tidak terkait AKI.

Provinsi Jawa Barat berada di peringkat kedua terbanyak kasus AKI mencapai 33 pasien. Sebanyak 17 di antaranya meninggal, 13 dalam pengobatan, dan tiga lainnya sembuh.
Aceh terdapat 31 pasien, sebanyak 21 pasien di antaranya meninggal, enam dalam proses pengobatan dan empat lainnya sembuh.
BACA JUGA:Pakar dari UGM Bilang Tidak Semua Obat Sirup Harus Dilarang

BACA JUGA:Kemenkes Larang 102 Merek Obat Sirup Dijual, Ini Daftarnya
Jawa Timur terdapat 30 pasien, 14 di antaranya meningal, tujuh dalam proses pengobatan dan sembila lainnya sembuh.
Provinsi Sumatera Barat melaporkan 22 pasien, 13 diantaranya meninggal, lima dalam pengobatan dan empat sembuh.

Sumber:

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Negara

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Produk

Statement

Fasum

Transportasi